Kamis, 16 Juni 2016


Assalamualaikum

Fyuh! Seketika kangen ngeblog, pas diinget-inget ternyata masih punya blog ini. Sisaan blog buat tugas-tugas pas di Gundar dulu hoho untung masih bisa dibuka.

Rasa kangen nge-blog ini disponsori oleh hidup gue yang unpredictable banget.
Terakhir kalinya gue ngeblog, gue masih jadi mahasiswa Gundar. Tahun 2010.
Sekarang 2016, dan lihat perubahan apa yang bisa gue lakuin selama 6 tahun ini! Hahaha

I'm getting married through this years! Wohoooo!

Tapi gue mau ceritain dulu sedikit tentang hidup gue.
2010.
Gue berhenti kuliah di Psikologi Gundar, dan kemudian gue jadi SPG Pervetti Van Melle (Permen) sekitar 3 bulan. Tapi gue masih semangat buat kuliah dan ikut test beasiswa. Alhamdulillah dapet beasiswa full di Trisakti.

2012.
Selama kuliah, gue aktif ikut organisasi (BEM, Padus, bahkan gue jd Ketua UK. Mading), dan itu semua berubah setelah gue punya pacar yang rumahnya deket kampus. Dia overprotective. Ngelarang gue aktif di kampus, ngelarang gue (secara gak langsung) temenan sm temen gue (khususnya cowok). Dan hidup gue dipenuhi ketakutan yang luar biasa, terlambat dikit ke rumah dia aja gue lgsg dimarahin, ada cowok add/komen fb gue dia lgsg ngamuk-ngamuk k gue. Aneh. Sampe-sampe mata gue biru gara-gara dilempar handphone sama dia pffft!
Dia kasar lisan maupun fisik, gue gatau kenapa gue bisa pacaran sm dia kurang lebih 2 tahun. Semua kejelekan dia selalu gue tutup-tutupin d depan temen gue maupun keluarga gue,
Tapi biarpun begitu dia banyak berkorban jg buat gue. Banyak kebaikan yang dia kasih.
And the point is, he's hemofillian.
Dia sakit, dan mungkin alasan  itu juga yang bikin gue gamau nambah-nambahin beban hidup dia.
That's life.

2014. Sekitar akhir Desember
Cobaan terbesar menurut gue. Gue putus si si hemofillian (maybe bad/good), mbah stroke, rumah lagi direnovasi, tante sm kakak gue ngelahirin, gue bakal diwisuda dan blm ada persiapan sama sekali. Semua terjadi bersamaan yang bikin otak gue mau pecah :"(
Tapi alhamdulilah semua bisa diatasi.

2015. Awal Januari.
Hidup mulai tertata, gue kerja dikampus di bagian Personalia. Hahaha namanya juga jodoh, gak akan kemana. Lepasin Psikologi, tapi kerjanya dapet di HRD juga.
Gue jg punya pacar baru, cepet bgt move on-nya. It called the power of ikhlas.
Pacar baru gue ini anak Teknik Gundar, selebgram, anak gunung, dan banyak fansnya haha kebayang kan firasat-firasat buruk menghantui gue terus.
Pacaran baru beberapa bulan, dan bener aja, dia kepergok selingkuh 2 kali (yang ketauan) hoho

And the story goes..

November 2015
Ada chat dari cowok.
F: Hai Sinthya, gue temennya uwi
G: Wah siaul bgt uwi ngasih line gue gak bilang-bilang dulu.
Kurang lebih seperti itu.
Udah ngobrol banyak dan gue baru sadar kalo gue salah persepsi, kirain gue, dia itu temennya uwi (Rhury) temen kuliah gue, soalnya malem itu jg Rhury lagi otw mau nginep drmh gue. Ternyata yang dia maksud itu, uwi (Wuri) temen SMA gue wakakakak

Kemudian chattingan terus berlanjut, walaupun chatnya biasa aja. Timbul tenggelam.

Percakapan yang paling gue suka sewaktu kita lagi ngmgn golongan darah.
F: Sin, golongan darah lo A ya?
G: Gue B. Kenapa emang?
F: Dih gue juga awalnya mau nebak lo itu B.
G: Ah sepik aja haha
F: Serius, awalnya gue nebak lo B, soalnya Cover Line lo, The Beatles. Pasti lo jago main gitar. Pemikiran lo juga out of the box. Tapi pas gue pikir-pikir, setelah lo komenin ttg hidup gue barusan, lo lebih masuk ke golongan darah A.
G: Kalo lo golongan darahnya apa?
F: Ada deh rahasia.
G: A kan!!!!! HAHAHHA Gue mah tau.
F: Dih sok tau.
G: Iya, dengan lo nebak-nebak golongan darah gue, gue udah tau kalo lo si analist. Tapi tetep aja lebih jago gue menganalisanya, makanya lo tadi nebak gue A kan hahahaha karna gue orangnya detail banget.
F: Tuh kan lo beneran out of the box mikirnya.

Gue seneng banget sama orang yang kalo ngobrol, ngomonginnya ngalor-ngidul gak cuma sekedar nanya 'lagi ngapain, dimana, sama siapa' tapi orang yang seru buat ngebahas apa aja. Itu tipe-tipe pendamping hidup yang baik menurut gue. Dan dia salah satunya.

23 Desember 2015 (hari sebelum libur panjang akhir tahun)
Seharusnya hari itu gue dijemput sm temennya Reno yang naksir sm gue, udah janjian dr seminggu sebelumnya. Tp si F nawarin pulang bareng. Berhubung kantor dia sm kampus gue deketan, dan rumah kita juga deketan, gue iyain aja ajakan dia. Dan gue cancel temennya Reno hoho
Itu hari pertama gue ketemu si F. Kita ngobrol-ngobrol, lebih seru daripada chattingan, soalnya chat gue jg sering ditinggal-tinggal kalo dia lg kerja. Sampe rumah, dia gue kenalin k nyokap, dan nyokap malah nyuruh dia ikutan ngekost dikosan gue. Biar bisa nemenin gue katanya. Dia gak mampir, tapi langsung pulang.

Pernah sekali dia ngajakin gue makan mlm bareng, guenya udah kegirangan, eh malah gajadi. Sial! haha tapi akhirnya dia ngejanjiin buat makan bareng tapi pas di Depok. Tujuan kita adalaaahhh Bamboo Dimsum! Yeeey
Tapi sehari sebelumnya gue udah makan duluan di Bamboo Dimsum, jadilah gue udh enek duluan denger dimsum wakakak

16 Januari 2016
G: Jadi gak? Pas udah hari H malah ngilang
F: Maaf sin gue abis dari Bogor liat-liat mobil. Yuk malem mingguan! Jam 7 yah!
G: Oke.

Dia dateng ngejemput ke rumah, nyokap gue udah nyerocos aja ngebekelin gue helm. Eh F bilang "Bawa mobil, tante" wakakkak
F: Sebenernya gue udh gaboleh bawa mobil lagi nih gara-gara ngejemputnya cowok mulu. Eh sekarang di bolehin gara-gara gue bilang jemput cewek, malahan diongkosin nih sm bokap.
G: hehe *blushing*

Karena gue udh enek makan dimsum, kita jd bingung mau main kemana. Dia ngajakin makan eskrim, tp gue bingung dimana. Dan akhirnya dia gue ajak makan Es Sinar Garut di Margonda. Soalnya tempatnya sepi dan tenang, asik buat ngobrol-ngobrol.
Disitu dia yang mendominasi, dia yang lebih banyak cerita daripada gue. Dia nyerocos gak abis-abis ngomongin kisah-kisah lucu sama temen-temen kuliah dan kerjanya. Dia pun ceritain tentang mantannya. Selagi dia cerita, gue disini dengan segala lamunan gue, merhatiin dia dan bergumam didalem hati 'I wanna kiss your lips' haha entah setan apa yang ngerasukin gue sampe bisa-bisanya gue mikir begitu haha

Pas perjalanan pulang..
F: Besok ada acara gak sin?
G: Gaada, kenapa emang?
F: Ikut yuk besok bokap ultah, mau makan-makan.
G: Gaenak ah, itu kan acara keluarga lo
F: Ye gapapa kali, udah ikut aja yuk
G: Hmm. Okedeh.


17 Januari 2016
F: Gue jemput ya jam 12 siang
G: Eh serius nih gue gapapa ikut?
F: Iyalah gapapa, orang dsuruh ikut aja
G: Siapa yang nyuruh ikut?
F: Nyokap
G: *blushing* Emang berapa orang?
F: 20 hahaha
G: Dih bercanda aja -_-

Singkat waktu, sampailah gue dirumah dia. Dikenalin ke bokap nyokapnya, adek-adeknya semua, sampe om tantenya dia yang rumahnya dsebelah rumahnya. Alhamdulillah diterima dengan baik sama keluarganya. Kita langsung otw ke tempat makannya, Saung Gurame.

Pas sampe tempat makan, ternyata F mesti jemput anggota keluarganya yang lain di Sentul, mbahnya juga. Gue disuruh milih, ikut sm F apa nunggu sm keluarganya. Dan gue milih nunggu sm keluarganya aja (Padahal mah dalem hati masih deg-degan)
Selagi nunggu, gue ngobrol sama Adeknya F yang cewek, Dinda. Umurnya dibawah gue setahun.
D: Teteh udah berapa lama pacaran sama aa?
G: Dih aku gak pacaran sama dia
D: Udah teh jadian sama aa aja
G: *cengengesan*

Bener aja kata si F, pas udah ngumpul semua ternyata ada sekitar 25 orang. Gue kira dia bercanda ngomong gtu ahahhahhahahha :(
Gue kenalan sm mbahnya dan keluarganya yang lain, dan alhamdulillah lagi, semuanya baik-baik. Langsung ngerasa nyaman ada ditengah-tengah mereka.

Pembukaan dimulai, sebelom makan, bokapnya F ngumumin beberapa good news, and the last news was shocking me! He said "Aa juga nih udah bawa calonnya" AAKKKKKK!
Pas gue liat si F, dia cuma senyum-senyum aja. Sial, gue ngerasa kyak dijebak hahahaha

Acara selesai, dan F nganterin keluarganya pulang. Gue diajak buat ikut nganter keluarganya yg lain. Dan sekalian F juga mau liat mobil lagi di Bogor.

Pas berduaan di mobil.
F: Sin, gue gaperlu ngomong panjang lebar kyak orang-orang kan? Dengan lo gue kenalin ke keluarga besar gue, begini aja lo udah ngerti kan?
G: *blushing* *senyum-senyum* Gak ngerti tuh, jelasin dong (deg-degan banget)
F: Iya, gue kalo dibilang suka mah suka sama lo, tapi gue gamau pacaran trus abis itu putus. Gue maunya yang lebih dari itu. Kalo perasaan lo gimana?
*suddenly 'Eric Martin - I love the way you love me' song is playing in the air"
G: Kyak lagu ini :">
And I'm so in love that moment. We're in love.

Sampe rumah omnya, mampir bentar, abis itu ke Bogor. dan pulang kerumah deh.
Pas udah mau sampe rumah gue.
G: Jadi kesimpulan dari hari ini apa?
F: Sin, lo mau gak jadi yang terakhir buat gue?
G: Emang gue ada alesan buat nolak?
HAHHAHHAHAHHA sumpah gue udah senyum-senyum mulu hari itu,


25 Januari 2016
F akhirnya ngekost di kosan yang sama kyak gue, masih di lantai 4, kamarnya cuma beda beberapa lorong dari kamar gue.
Hidup terasa lebih berwarna semenjak ada dia.
Tapi yang ngeselin adalah saat-saat bangunin dia buat berangkat kerja. Susah banget! -_-

31 Januari 2016
Setiap weekend kita selalu pulang ke Depok. Dan hari itu, sebelom ke rumah F mampir kerumah temennya dulu.
Nyokapnya F abis dr Sentul dan smsin gue mulu yang intinya gue jangan pulang dulu. Padahal F udah nyuruh-nyuruh gue pulang karena udh malem. Tapi gue gaenak sm nyokapnya
Akhirnya pas udh ketemu, nyokapnya nyuruh gue masuk k dalem kamar, dsitu udah ada F lagi tidur-tiduran trus bokapnya masuk juga dan nutup pintu. Gue kaget ada apaan, nyokapnya megang-megang cincin. Nyokapnya bilang dengan mata berkaca-kaca: Teteh udah bener-bener serius kan?
And I said. Yes, I do!
Entah apa yang gue pikirin saat itu, Gue udah bener-bener yakin sama F, gaada keraguan sama sekali. Gue terima baik dan buruknya dia.

6 Februari 2016
Gue, nyokapnya, bokapnya, dan Dinda ke Cibinong buat nuker cincinnya, soalnya agak kekecilan dikit wkwk
Pas diperjalanan, nyokapnya bilang besok mau main kerumah. Mau silahturahmi.

7 Februari 2016
F dateng sm keluarganya, dan kita tunangan hari itu.
Whatta surprising life is this!!
Temen-temen gue pada ngamuk gara-gara gak diundang. Sedangkan gue aja bingung hidup gue gak bisa diprediksi sama sekali. Ini semua mendadak.
Sebelom keluarga F pulang, mbahnya pengen banget gue ikut ke Cilegon, kerumah Uwa-nya F.
Akhirnya gue ikut, tanpa F. Dia mah kerja. Pfft!

15 Februari 2016
Hari itu pertama kalinya F bikin gue sedih.
Gue sempet kepikiran buat batalin pernikahan yang udah direncanain sekitar bulan Oktober nanti.
Itu semua karna gue baca chat dia sama temen cowoknya.

Malem itu gue lg di kamarnya F, dsitu lagi ada temennya F jg, si Sigit. Kita bertiga ngobrol2, ketawa2, sampe mlm. Akhirnya Sigit pulang, dan si F nganter Sigit kebawah sekalian mau mampir k ATM. Gue ditanya F, mau ikut apa engga. Gue lg males kemana2, gue milih di kamar aja.
Gue sendirian di kamar. Hp gue d charge d kamar gue dan cm ada hpnya F. Gue baca2 chat dr temen2nya.

*Di BBM*
Temen 1: Cewek mana yang lo kibulin lg 'bo?
F: Kibulin apaan sih, gue udh serius sm dia. Oktober nikahannya.
T1: SERIUSSS? Selamet ye 'bo!!

(Gue: *blushing*)

*Di Whatsapp*
F: Dimana?
Temen 2: Lagi Check in nih di Cibinong
F: Sini buru, sm siapa?
T2: Sama PEREKlah, drmh ada siapa aja?
F: Sepi, Ortu sm bokin gue lg ke Sentul. Sini cepet.
T2: Lo udh mandi belom? Ntar nih cewek gak mau boseh (ml) kalo lo blm mandi

(Gue: *speechless*)

Jedeeeeeeeerrrr!!!!!!!!!!!!!
Kyak ada petir yang nyamber kepala gue malem itu.
Gue kacau banget. Gak nyangka sm apa yang gue baca barusan.
Gue udh niat mau lgsg balik k kamar, dengan ninggalin cincin tunangan di atas percakapan sm T2, BIAR F LIAT BETAPA KECEWANYA GUE!
Tapi apa daya, bangun aja gue udh gak sanggup :"(
Gue lemes dan gemeteran.

Sampe akhirnya F balik dr ATM, dia lgsg meluk gue sambil senyum2. Tapi gue kyak patung. Dia tanya gue kenapa.
Gue kasih hapenya dan bilang 'maksud kamu apa?'
Dia berusaha ngejelasin kalo semuanya tuh gak kyak yg gue pikirin. Dia bilang tanya aja T2 kalo gak percaya.
Dia chat T2. Tapi gue lgsg ninggalin F dan juga cincinnya.
Gue ngeloyor k kamar gue sambil nangis2.

Dikamar gue lgsg matiin lampu, dan berusaha tidur. Dia screenshot semua chat dia sm T2. Gue cm read. Tapi gak lama kemudian F dateng k kamar gue sambil gebrak2 minta dibukain pintunya. Akhirnya gue buka. And that day is the very first time I saw him crying. For me.
Dia minta maaf, jelasin semuanya, dan minta gue make lg cincinnya.
Gue bener2 gabisa mikir mlm itu, gue kacau sekacau2nya :(
Gue tutup pintunya. Dan dia balik k kamarnya.

Satu sisi gue kesel banget, satu sisi gue gamau kehilangan dia. Gue cm bisa nangis.
Gue tarik nafas dalem2 biar sedikit tenang. Gue scroll up chat kita tadi, tangisan gue makin menjadi2 pas liat chatnya dia yang kurang lebih kyak gini:

F: Yang, pokoknya masalah ini harus beres mlm ini, gabakalan sanggup aku nunggu sampe besok.
F: Yang, aku gamau ini berakhir. Aku sampe begadang 3 hari ngerjain kerjaan, udah berjuang mati2an demi pernikahan kita.

Seketika gue sadar dan bangun dr ratapan gue, gue langsung samperin F k kamarnya, gue ketok kamarnya. Dia buka, dan langsung gue peluk, dia msh coba jelasin ke gue, gue bilang 'iya aku udah maafin kamu' (sambil mewek2 sih hehe), dan dia makein cincinnya ke jari gue lagi *so sweeeet :")*

I do not know why my life looks like in the movies.
Gue masih inget dengan jelas betapa merananya waktu pernikahan sahabat gue, ayang. Diantara kita berlima, cuma gue doang yang jomblo (Setelah putus sm Yogo), Semuanya pada bawa pacar, gue doang yang manyun gak punya gandengan. Ditambah ada pacar/selingkuhannya (gatau disebutnya apa wakakak) Yogo pula, dia pun udah bawa gandengan. Pfffftttt!
Tapi selang berapa bulan, gue (SI JOMBLO YANG MERANA ITU) akhirnya bakal nikah duluan. Yippie!!

Maapin, Maret - Aprilnya di skip.
Gue cuma inget gue, F sm Bondan (Temen kantornya F) ke Curug Cibeureum. Awalnya sih kita cm mau makan sate maranggi, tapi malah jd mampir ke curug deh. Dan demi keselamatan kaki gue, gue beli sendal jepit deh haha

Dintilin Bondan wkwk

Tolong abaikan sendal jepitnya :D

The Blue Lagoon

Curug Cibeureum

Trus juga di bulan ini kita ke Gunung Pancar. Lagi2 dadakan. Kali ini bertiganya sama calon adek ipar, Dinda.

Unjuk gigi :D


Biasa aje dong mukenye wkwk

So happy!

Waktu itu F jg ngajakin kondangan di puncak sama temen2 rumahnya. Dan lagi2 pulangnya main ke Curug Bojong Koneng sm Curug Bidadari. Dan kita masih pake Batik dan Dress ala-ala kondangan gitu deh wkwk

Kondangan aja dolooo
Kyak pre-wedding ya haha

Soon, gue ilangin tuh orang2 yang dibelakang wkwk

4-7 Mei 2016
Happy long weekend!
Rencana awalnya sih mau nanjak ke Merbabu, tp gara2 plinplan jd keabisan tiket kereta deh.
Sempet mau melipir juga ke Semeru, gantiin 2 temennya Sigit yg batal nanjak. Tapi ngeri pas pemeriksaan di keretanya.
Tapi F udah janjiin long weekend ini nanjak, akhirnya yg memungkinkan cm Gede Pangrango.
Itu jg pake jasa calo :(

Tanggal 4 balik dari kosan ke Depok dulu.
Tanggal 5 pagi, packing2 dan siapin apa aja yang mesti dibawa.
Berhubung tanggal 8nya F ultah, dan kita udah pernah sharing wishlist buat kado yg kita mau, dan dia mau carrier, jd gue berencana beliin carrier hr itu biar bs langsung dipake F nanjak hihi
Gue sih niatnya beliin carrier Consina Nogales Expert Serries, biar bs kompakan sm carrier gue. Tapi apa daya, pas sampe toko, carrier Deuter lagi disc 40%. Jadilah beliin dia Deuter Futura Pro 42.
Trus beli sleeping bag, sling bag gadget serries, sendal hiking. Padahal itu pertengahan bulan, tapi kita belanja gila2an. Hedon banget :(

Tanggal 5 sore, semuanya ngumpul d rmh gue.
Yang fix nanjak berempat doang sih, gue, F, Bondan, sama Utha.

My lovely F with his new Deuter Carrier, Bondan, Utha, Gue.
Break time. Huh hah. Capek :/
Two of us!

I love him so fuckin' much!

He have a big nose wkwk


We're on top!

Tanggal 7 malem kita udah sampe di basecamp. So tired but fun! Setelah mandi, makan dll. Akhirnya pada tepar (tidur).

8 Mei 2016
Berhubung hr itu F ultah, ayahnya F udh nyuruh gue pulang mlm itu jg. Soalnya keluarganya mau ngasih surprise. Tapi setiap gue bangunin F yg lg tidur karna kecapekan, gue gak tega. Dan akhirnya gue putusin pulang ke rumahnya besok aja.
Jam 12.00 gue bangunin F dan ngucpin ultah sambil salim dan kecup jidatnya wkwk gitu doang sih abis itu dia molorrrr maning.

Sampe rumah, gue istirahat total. Balik ke kamar pun aku tak sanggup (karna di lt. 2) :(
Tapi kan hari ini hari ultah calon suami gue, masa gue gak ngelakuin apa2 sih buat dia.
Akhirnya sorenya gue beliin dia kue.

Happy Birthday sayangnya akuuu :*
Ini mah kerjaannya ayah, pake matiin lampu segala wkwk
Birthday boy lg tiup lilin :*

Awal Juni 2016
F pindah kosan. Dengan berat hati, gue izinin dia pindah kosan.
Gue jd gabisa bangunin dia tiap pagi deh.
Gabisa bikinin sarapan buat dia lagi.
Haha lebay jg sih kalo dipikir2, padahal 3 bulan lagi kita nikah.
Ya gini deh kalo udh mau nikah, banyak ngambekannya.

Gue akuin sih gue emang terlalu sensitive. Dikit2 ngambek, ngomong gak ditanggepin dikit ngambek. Girls!
Semenjak F pindah kosan, gue udh mulai jarang ketemu dia. Gak seintens dulu yang setiap hari bisa ngeliat dia. Kadang gue sedih banget, yang setiap hari ketemu aja masih suka jarang ngobrol, apalagi skrg. Makanya gue jd makin sensitive deh.
Akhir2 ini F kyaknya lagi pusing sm kerjaan, dia susah dihubungin. Bales chat seadanya doang. Mau chat dia banyak2 tapi takut bikin dia makin pusing. Jadi beginilah gue sekarang, selalu kangen dia. Rasanya kyak cinta yang bertepuk sebelah tangan haha tapi emang bener. Gue ngerasa kosong. Gaada temen buat tuker pikiran. Gaada temen buat ngeluh ttg kerjaan lagi. Karna gue takut ganggu dia. Akkkkk gue bener-bener kesepian tanpa F.
Semoga ini gak berlangsung lama. Aamiin.

XOXO,



Sinthya









Rabu, 16 Februari 2011

rasa ingin tahu manusia dalam ilmu pengetahuan

Manusia memiliki akal, pikiran dan perasaan itu yang menyebabkan manusia dapat menciptakan pengetahuan, namun bukan jaminan bagi manusia memiliki pengetahuan.
Maka dari itu, manusia tidak lepas dari rasa ingin tahu yang begitu besar. Dengan rasa keingin-tahuannya itu, manusia terus mencari dan mencari setiap pertanyaan di dalam kehidupan, seperti "mengapa bisa begini?", "bagaimana itu bisa terjadi?" dan lain-lain. Manusia berpikir dengan keras bagaimana sesuatu bisa terjadi dan akhirnya menemukan jawabannya, karena itu manusia juga menyebut dirinya sebagai homo sapiens, yaitu makhluk berpikir. Karena manusia memiliki sifat yang tidak pernah puas, setelah manusia menemukan jawabannya, manusia aka terus menerus mencari pertanyaan timbul rasa ingin tahu yang baru. Atau dengan kata lain, rasa ingin tahu manusia berkembang sepanjang zaman sampai ia akhirnya mati.

Pengetahuan yang di dapatkan manusia dapat berupa pengalaman, akal sehat, insting dan pendidikan. Dengan bertambah majunya alam pikiran dan makin berkembangnya cara-cara penyelidikan, manusia dapat menjawab banyak pertanyaan tanpa mengarang mitos. Berkat pengamatan yang sistematis, kritis dan makin bertambahnya pengalaman yang diperoleh, lambat laun manusia berusaha mencari jawab secara rasional. Dalam menyusun pengetahuan, kaum rasionalis menggunakan penalaran deduktif dan penalaran induktif.
Penalaran deduktif ialah cara berpikir yang bertolak belakang dari pernyataan yang bersifat umum untuk menarik simpulan yang bersifat khusus. Sedangkan penalaran induktif (empiris) ialah cara berpikir dengan menarik simpulan umum dari pengamatan atas gejala-gejala yang bersifat khusus.
Karena himpunan pengetahuan yang diperoleh dari penalaran deduktif dan induktif tidak dapat diandalkan sebagai ilmu pengetahuan maka muncullah ilmu yang secara teoretis didapat dari pengamatan dan eksperimentasi terhadap gejala-gejala alam. Konsep itu disebut Ilmu Pengetahuan Alam.

Minggu, 16 Januari 2011

menyontek


Kata menyontek mungkin sudah tidak asing lagi bagi pelajar dan mahasiswa. Setiap orang pasti ingin mendapat nilai yang baik dalam ujian, dan sudah tentu berbagai macam cara dilakukan untuk mencapai tujuan itu. Masalah menyontek selalu terkait dengan tes atau ujian. Banyak orang beranggapan menyontek sebagai masalah yang biasa saja, namun ada juga yang memandang serius masalah ini.

Fenomena ini sering terjadi dalam kegiatan belajar mengajar di sekolah bahkan di dunia perkuliahan. Sudah dimaklumi bahwa orientasi belajar siswa-siswi di sekolah hanya untuk mendapatkan nilai tinggi dan lulus ujian, lebih banyak kemampuan kognitif dari afektif dan psikomotor, inilah yang membuat mereka mengambil jalan pintas, tidak jujur dalam ujian atau melakukan praktek mencontek.

Bagaimanapun alasannya, mencontek adalah perbuatan yang tidak jujur atau curang.

Sebaiknya kita tidak membiasakan nyontek, karena dengan mencontek nilai yang kita dapat tidaklah murni dan sesuai dengan kemampuan diri kita yang sebenarnya. Jika kita sekolah atau kuliah untuk mencari ilmu sebaiknya kita tidak mencontek. Tapi apabila tujuan kita sekolah atau kuliah hanya ingin mendapat nilai tinggi saja maka contek-mencontek bisa menjadi cara yang cukup ampuh.

Sistem pendidikan di negara kita memang terlalu mengagung-agungkan nilai. Siswa yang memiliki nilai tinggi akan sangat dihormati dan disayang oleh guru dan sekolah. Padahal orang yang pintar secara akademis belum tentu bisa sukses di dunia kerja karena banyak sekali faktor yang menentukan dalam meraih kesuksesan.

Bodoh di satu mata pelajaran pun bisa membuat seorang siswa menderita seumur hidup karena ujian nasional mengharuskan siswa menjadi orang sempurna di semua mata pelajaran yang diujikan. Peribahasa tak ada gading yang tak retak / tidak ada orang yang sempurna diabaikan. Itulah sebabnya nilai dianggap begitu penting sehingga mencontek dan manipulasi pun menjadi halal.

Reog Ponorogo

Indonesia merupakan negara yang sangat luas dan terdiri atas pulau-pulau. Latar belakang ini melahirkan keragaman yang luar biasa. Dari mulai tarian, rumah adat, lagu daerah, alat musik, pakaian adat sampai dengan makanan khas daerah masing-masing. Indonesia memang kaya akan budaya.
Kekayaan budaya Indonesia adalah sebuah warisan besar yang harus kita jaga. Kita harus berusaha guna berpartisipasi mencegah upaya pencurian, pempatenan atau klaim negara
lain atas kekayaan budaya Indonesia.
Kebudayaan Indonesia sangat membanggakan dan dikenal dalam kancah internasional, salah satunya adalah Reog Ponorogo.



Reog adalah salah satu kesenian budaya yang berasal dari Jawa Timur bagian barat-laut dan Ponorogo dianggap sebagai kota asal Reog yang sebenarnya. Gerbang kota Ponorogo dihiasi oleh sosok warok dan gemblak, dua sosok yang ikut tampil pada saat reog dipertunjukkan. Reog adalah salah satu budaya daerah di Indonesia yang masih sangat kental dengan hal-hal yang berbau mistik dan ilmu kebatinan yang kuat.

Ada satu kejadian yang akan mengecap bahwa reog adalah milik negara Malaysia, namun Indonesia tetap mempertahankannya.Dengan kejadian tersebut hendaklah kita sebagai pemuda penerus bangsa harus melestarikan reog ponorogo. Kita harus lebih siap sedia bila sewaktu-waktu kebudayaan kita di rebut bangsa lain. Karena budaya adalah kekayaan bangsa.

Jumat, 07 Januari 2011

ngaret


Ngaret alias tidak tepat waktu rupanya sudah menjadi kebiasaan. Yang pada akhirnya (celakanya) jangan-jangan diterima sebagai budaya. Dan lebih sedihnya kadang-kadang suka mendengar ucapan seperti ini ” Ya namanya juga di Indonesia”. Tidak cuma soal korupsi, percaya pada dukun lepus (dari soal nyantet Bush sampai kapal jatuh), rupanya ngaret juga lama-lama jadi kebiasaan yang dianggap wajar dan diterima disini. Ya itu tadi bahkan sampai ada istilah budaya ngaret. Lho bukannya budaya itu untuk hal-hal yang baik bagi kehidupan ya? ini kok untuk hal-hal negatif sih?

ayo budayakan tepat waktu !

Rabu, 05 Januari 2011

Penyebab remaja bunuh diri


Bunuh diri (dalam bahasa Inggris: suicide; dalam budaya Jepang dikenal istilah harakiri) adalah tindakan mengakhiri hidup sendiri tanpa bantuan aktif orang lain. Alasan atau motif bunuh diri bermacam-macam, namun biasanya didasari oleh rasa bersalah yang sangat besar, karena merasa gagal untuk mencapai sesuatu harapan. Pelaku bunuh diri kebanyakan adalah kaum muda atau para remaja. Berikut adalah beberapa penyebab remaja melakukan tindakan bunuh diri:

> Konflik dengan keluarga
Seperti penyebab bunuh diri secara umum, konflik dengan anggota keluarga adalah salah satu penyebab remaja melakukan tindakan bunuh diri. Terutama dengan orang tua yang menyebabkan mereka merasa tidak diterima oleh keluarganya.

> Ditolak dalam pergaulan
Ditolak dan dikucilkan dari lingkungan dan pergaulan bisa menjadi salah satu penyebab remaja bunuh diri. Lingkungan pergaulan bagi seorang remaja adalah hal yang sangat penting. Maka dari itu, ketika mereka tersingkir dari suatu lingkungan, mereka merasa seperti ditolak oleh seluruh dunia.

> Berpisah dengan orang yang dicintai
Perpisahan dengan orang-orang yang dicintai dan mencintai kita adalah sesuatu yang sangat berat. Misalnya ditinggal mati oleh orang tua atau pacar, itu bisa menjadi pemicu seorang remaja melakukan bunuh diri.

> Merasa dipermalukan
Tidak semua orang bisa menanggung rasa malu, terlebih lagi para remaja yang mental dan jiwanya masih nsangat rapuh. Mereka berpikir, daripada menanggung rasa malu, lebih baik mengakhiri hidup.

> Konflik dengan pacar
Bagi sebagian orang ini adalah masalah sepele, tapi tidak bagi sebagian yang lain. Banyak remaja yang nekat bunuh diri karena diputusin pacar, pacarnya selingkuh, atau ditolak cintanya. Dan yang paling sering menjadi penyebab bunuh diri adalah karena gagal menikah

> Menghindari masalah
Mungkin lebih tepatnya lari dari masalah. Mereka bingung atau tidak tau cara menyelesaikan masalah, maka dari itu mereka memilih untuk bunuh diri.

Senin, 08 November 2010

kerja bakti


Klo dalam dunia pedesaan istilah kerja bakti mungkin bukan merupakan hal yang asing. bahkan istilah tersebut telah menjadi keseharian yang sangat umum dalam kehidupan sehari-hari masyarakat pedesaan. Semangat yang tertanam dibalik istilah tersebut mengingatkan diriku pada masa lalu dimana para tokoh kemerdekaan menggunakan istilah ini untuk membangun semangat para penduduk desa untuk membantu para pejuang yang tengah mengadu nyawa di medan laga. Dengan kerja bakti saling bahu membahu para penduduk menyediakan kebutuhan logistik para pejuang kemerdekaan, selain itu para penduduk ada juga yang merelakan nyawanya untuk membantu berjuang melawan musuh.

Pada jaman orde baru istilah kerja bakti juga sering dipakai, terutama TNI yang dulu istilahnya ABRI dengan programnya ABRI Masuk Desa. Para ABRI ini kerja bakti masuk desa untuk membantu masyarakat pedesaan yang mungkin masih kekurangan tenaga untuk melakukan pekerjaan semisal memperbaiki saluran air, membuat sumur umum atau WC umum, bahakan membangun balai petemuan.

Kalo kita perhatikan suasana kerja bakti penuh dengan kekeluargaan. Tidak ada rasa saling iri atau bahkan merasa tertekan dengan beban kerja yang dilakukan, karena semuanya dilandasi dengan rasa senang dan penuh dengan suasana kekeluargaan. Lalu apa yang menjadi masalah dengan semuanya itu? Adakah hikmah lain dibalik istilah tersebut?

Ternyata ada sisi lain dari istilah kerja bakti. Penyalahgunaan pengertian dari istilah kerja bakti telah membuat sebagian atau segelintir orang dengan tega melakukan perbudakan antar sesama manusia. Dengan tidak memperhatikan jerih payah yang dilakukan seseorang dengan tanpa ada penghargaan yang berarti bagi manusia tersebut. Sungguh kondisi yang sangat tidak masuk akal dan cenderung tidak manusiawi.

Dalam lingkungan pekerjaan tentunya segala sesuatu boleh dibilang harus profesional. Seseorang yang melakukan sesuatu kewajiban tentunya mempunyai hak yang harusnya dipenuhi juga. Ternyata sampai sekarang pengertian hak dan kewajiban yang harusnya bisa dimengerti oleh para pengambil kebijakan dan pemegang kekuasaan masih suka disalahgunakan. Kebanyakan para pemegang kekuasaan masih suka memeras dan menindas anak buahnya demi kepentingan pribadinya semata.

Tanpa mempunyai rasa belas kasihan (entah punya rasa belas kasihan atau engga), para pemegang kekuasaan dalam institusi pekerjaan tersebut terkadang malah memaksakan sesuatu pekerjaan pada seseorang dengan imbalan yang tidak sesuai dengan beban pekerjaan yang dia tangani. Samapai kapan negeri ini akan dirundung kondisi yang demikian mengerikan.